Main pantat gadis sabah ethiopian dating girls

Posted by / 10-Oct-2015 16:58

Pada suatu hari Sabtu ketika Yati ke sekolah mengajar murid-murid bermain bola jaring, aku tinggal sendirian.

Selepas mencuci pakaian dan mandi aku hanya mengenakan kimono dan berehat di ruang tamu sambil membaca majalah hiburan. Aku menjenguk melalui jendela dan melihat dua orang remaja orang asli menanggung setandan pisang dan seikat jagung.

Tangan mereka meramas dan melancap batang pelir masing-masing supaya bertambah keras. Sekarang baru kuperasan yang kepala pelir remaja orang asli ini lebih besar daripada batangnya bila kulupnya terbuka. Remaja orang asli memain-mainkan kepala pelirnya di ujung kelentitku. Aku rasa seperti batang bulat kenyal yang dibuat dari getah. Lubang buritku ternganga menunggu tujahan kepala pelir. Pelan sekali remaja orang asli menarik keluar batang pelirnya. Suamiku tak menaruh curiga kepadaku dan kejadian ini menjadi rahsia hidupku.

Aku diarahkan merangkak di atas permaidani ruang tamu. Batang pelir yang mula keras diarahkan ke rekahan kemaluanku yang sememangnya telah basah. Dari cerita yang kudengar, kepala jenis ini di sebut kepala singa. Bila ditarik keluar kepala singa itu aku rasa seperti isi kemaluanku tertarik keluar. Tanpa lengah remaja kedua membenamkan batang senderhananya ke lorong nikmatku. Kulihat batang hitam basah kuyup dilitupi oleh buih-buih putih.

Bagi mereka budaya berkhatan bukanlah kebiasaan mereka. Sekarang kedua remaja orang asli berdiri telanjang di hadapanku. Agak kurus dan berkulit hitam kerana terbakar matahari.

Puas menjilat dan meneguk cairan hangat yang banyak keluar dari lorong nikmat kepunyaanku, pemuda yang berjongkok di hadapanku berdiri tegak. Melihat kepada kemaluan mereka yang telah terpacak tegang, ghairah mereka pastinya amat menggelegak bagai lahar gunung berapi. Kedua mereka menghampiriku dan menghalakan kedua zakar mereka ke mukaku. Lebih kecil berbanding kepunyaan suamiku yang berketurunan mamak tanjung.

Aku rasa mereka baru pulang dari kebun kerana ada parang kecil terikat di pinggang mereka.

Rumah tersebut agak terpencil di atas bukit sementara sekolah berada di kaki bukit. Aku dan Yati hanya berjalan kaki melalui jalan tanah merah sempit berulang alik dari rumah ke sekolah. Tapi kadang-kadang kami perlu berhati-hati kerana mereka menganut animisme iaitu menyembah roh nenek moyang.

Masyarakat orang asli di perkampungan itu baik dan ramah. Hanya ada beberapa keluarga sahaja yang telah menganut agama islam.

Aku dapat mengesan yang remaja di hadapanku merenung tanpa berkelip tertumpu ke kemaluanku yang dihiasi bulu hitam halus.

Bulu yang sentiasa aku trim tersebut menjadi sasaran sepasang mata remaja orang asli yang berdiri di hadapanku. Rambutku yang baru saja dicuci dengan shampoo dicium. Bibir lebam tebal remaja orang asli makin mengganas mengisap puting tetekku yang berwarna merah muda. Nafsuku bangkit sungguhpun aku tahu aku sedang diperkosa. Seluruh badanku akhirnya menjadi sasaran pemuda tersebut. Dadaku dicium sepuasnya, kemudian turun ke perutku yang kempis dan akhirnya tundunku yang berbulu halus menjadi sasaran berikutnya.

main pantat gadis sabah-81main pantat gadis sabah-79main pantat gadis sabah-8